Vrydag, 22 Maart 2013

Someone Like You

Di suatu pagi yang cerah… “LIA! SINI KAMU!” teriak wanita yang sudah setengah baya itu “Apa lagi sih ma? Lia kan gak sengaja” balas perempuan yang bernama Lia itu “GAK SENGAJA?! INI KALUNG PEMBERIAN PAPA SATU-SATUNYA TAU!” teriak mama “PAPA?! AKU GAK SALAH DENGER KAN MA? DIA GAK PANTES DISEBUT PAPA! AKU MUAK DENGAN ORANG ITU!” Mendengar hal itu mama Lia tidak jadi berteriak lagi, “Kamu masih gak bisa memaafkan papa kamu?” tanya mama “GAK! DAN GAK AKAN PERNAH! APA MAMA LUPA KALAU DIA YANG MENYEBABKAN KELUARGA KITA MISKIN SEPERTI INI?!” teriak Lia lagi “Tapi…” sergah mama “Sudahlah ma… lupakan dia dan jangan pernah mengingat orang itu lagi! Sekarang Lia mau berangkat ke sekolah dulu ya.. Dah ma..” pamit Lia sambil mencium pipi mamanya. Sesampainya disekolah SMA Dian Karunia.. “Hai Lia.. Kok lesu banget muka lo?” tanya sahabatnya yang duduk disebelahnya. “Iya nih, nyokap gue keinget sama orang yang dia sebut sebagai ‘papa’ itu!” curhat Lia “Lagian elonya juga sih.. dia itu kan bokap lo juga, masa dihina sih?” ucap sahabatnya “Kok lo malah belain orang itu sih Xav?” ucap Lia setengah membentak “Wow.. stay calm girls, gue cuman memberi opini gue, kalo lo gak suka ya sori..” sesal Xaviera “Ya udah deh.. sori gue kebawa emosi..” “Santai aja man…” senyum Xaviera Lia Angelica Christine dan Xaviera Jeysen, mereka berdua sama-sama bersekolah di SMA Dian Karunia, sekolah terpopuler di daerah Jakarta. Lia yang berasal dari keluarga yang bisa dibilang miskin dan Xaviera yang berasal dari keluarga kaya raya memang berbeda status dan kepribadiannya. Lia yang feminin dan Xaviera yang tomboy adalah perbedaan yang paling jelas, tetapi Lia sangat pintar dalam hal berbau hitung-hitungan dan itulah mengapa ia bisa bersekolah di SMA Dian Kasih karena mendapatkan beasiswa. “Li… gue minjem pr Fisika yang minggu lalu donk, gue lupa ngerjain nih..” “Yee… emang dasar sifat lo yang males buat ngerjain pr.. nih pr nya” “Wkwkwk, thx my friends.. you’re my saviour for my score…” “Iya.. iya.. sana gih ngerjain nanti keburu bel loh..” suruh Lia Sedang sibuk-sibuknya memperhatikan Xaviera yang sedang menyalin pr nya, tiba-tiba dia melihat seseorang yang ia takuti selama ini… “WOW! Liat deh temen-temen ada anak haram disekolah kita.. hahhaha..” ejek seseorang Seketika itu juga satu kelas melihat kearah Lia dan menertawakannya. Xaviera yang sedang menyalin prnya pun berhenti sejenak, ia merasa kalau ini sudah keterlaluan. “HEH ANAK GATEL! MAU LO APA LAGI SIH? BELOM PUAS LO YANG KEMAREN GUE BIKIN?” bentak Xaviera “Loh, kok lo yang sewot? Mau gue aduin lagi ke bokap gue tentang yang kemaren?” ancam cewek itu “Gue tau lo anak kepala sekolah! tapi lo gak bisa ngepakai kejabatan bokap lo itu buat bully orang!” “Oh ya? gue baru tau malah, tapi gue gak ada urusannya sama elo Xav! Gue cuman ada urusan sama anak haram ini.” “LO SEKALI LAGI KAYAK GITU, GUE TONJOK MUKA LO SAMPE BONYOK LIZ!” “Heh, emang gue takut sama lo!” ledek gadis yang bernama Lizia itu “LO!” sebelum Xaviera melayamgkan tinjuannya ke muka Lizia, Lia sudah terlebih dahulu menenangkan sahabatnya itu “Udah Xav… sabar.. biar nanti gue ngomong ma dia..” ucap Lia lembut “Tapi.. nanti lo di bully lagi kayak kemaren, dan kalo itu terjadi lagi gak segan-segan gue hajar lo, LIZ!” gertak Xaviera “Coba aja kalo berani! Blee..” ledek LIzia “Lo mau ngomong apa lagi sih Liz?” tanya Lia takut-takut “Gue cuman mau ngomong ya! JANGAN DEKETIN GERALD, ATO GAK GUE BIKIN HIDUP LO MAKIN MENDERITA!” ancam Lizia “Gerald? emang gue deketin dia? Kapan?” bingung, kenapa tiba-tiba Lizia menanyakan tentang Gerald “GAK USAH PURA-PURA BEGO DEH LO! KEMAREN LO BERDUAAN KAN SAMA SI GERALD?” mendengar kata itu, miss gossip yang berada dikelas itu langsung ber was.. wes.. wos. Mereka seperti mendapatkan Gossip paling hot. “Berdua? Sama Gerald? OOOO.. Kemaren dia minta tolong ke gue buat naskah tentang drama di kelasnya dia nanti..” “ALAAAHHH! GAK USAH BOONG DEH LO! KALO DIA MINTA BUATIN NASKAH DRAMA KENAPA MUSTI KE ELO? BUKAN KE GUE?” “Soalnya lo genit sih” nyamber suara seseorang Ketika suara itu datang semua anak yang ada di kelas Lia hening seketika karena mereka tau kalau yang datang itu… “GERALD?” pekik Lizia “Gerald?” ucap Lia kaget “Napa? Lo gak suka kalo yang bantu gue itu Lia?” ucap Gerald sambil melangkah maju menuju tempat Lia dan Lizia berada “Bu.. buukk.. bukkann gitu Gerald.. tapi kan…” ucapan Lizia terpotong karena intrupsi dari Gerald “Tapi apa? Gue gak suka sifat lo yang satu ini Liz! Terlalu childish!” gertak Gerald “Udah.. udah Ger..” Lia menenangkan “LO GAK USAH IKUT CAMPUR DEH LIA! DASAR KAMUSEUPAY!” bentak Lizia “LIZ!” BUKK… tiba-tiba Xaviera menonjok muka Lizia yang katanya selalu dirawat ke salon. Semua teman-teman yang melihat hal tersebut langsung diam, mereka tidak menyangka Xaviera akan melakukan hal seperti itu lagi… “ITU BALASAN BUAT ORANG YANG SOK BERKUASA KAYAK ELO!” BUKK.. untuk kedua kalinya Xaviera menonjok muka Lizia. “XAV! UDAH STOP! LO KETERLALUAN TAU!” teriak Lia “Aduh… muka gue… EH XAV! TAU DIRI LO! LO BISA GUE KELUARIN DARI SEKOLAH INI KALO GUE MAU! aduh..” ultimatum Lizia sambil memegang mukanya. “Coba aja kalo berani… Suruh bapak lo keluarin gue dari sekolah ini, liat aja nanti, sekolah ini akan MISKIN!” Memang benar apa yang dikatakan oleh Xaviera, Ayahnya Xaviera itu adalah donatur tunggal untuk sekolah SMA Dian Karunia. Makanya sekolah Dian Karunia bisa menggelar acara yang tidak bisa dilakukan sekolah lain yang ada di Jakarta. “XAV! CUKUP!” teriak Lia “LI! LO KOK BELAIN NENEK SIHIR INI SIH? LO UDAH DI BULLY SAMA DIA SEJAK LO MASUK KE SEKOLAH INI” Mendengar pernyataan itu Lia jadi diam.. “Udah ah.. mendingan gue keluar dari kelas ini.. dan inget Xav dan elo anak haram, urusan kita belom selesai! C’mon girls, sumpek gue dikelas ini!” Ucap Lizia sambil beranjak pergi bersama pengikutnya. “Lo gak papa kan Lia?” ucap Gerald lembut DEG! Tiba-tiba jantung Lia berdetak tak menentu… Wah tanda-tanda jatuh cinta nih… wkwkwk “Gak.. apa.. apa.. kok gue, thx Ger.. Btw, kok lo tiba-tiba bisa disini sih?” pertanyaan yang cukup formal untuk orang yang sedang jatuh cinta “Ohh itu… gue.. gue.. gak sengaja aja ngeliat lo dibentak-bentak sama Lizia” jawab Gerald gugup Ditengah kegugupan Gerald dan Lia tiba-tiba Xaviera nyeletuk, ” Lewat ato lewat.. EHEM!” Xaviera pura-pura batuk “Apa sih lo Xav! Iseng aja jadi orang..” ucap Lia malu-malu kucing.Emang kucing bisa malu-malu? “Idih! siapa yang ngisengin lo berdua, orang tenggorokan gue lagi serek makanya gue bilang ‘ EHEM! ‘ ” “Dasar.. sori ya Ger.. temen aku ini emang rada-rada.Kamu bisa balik kok kelas kamu.. bentar lagi mau bel.” “Cie yang ngomong pake ‘AKU KAMU’ udah lah Li.. lo gak usah boong, lo suka kan sama Gerald.” “APASIH LO XAV!” teriak Gerald dan Lia bersamaan “CIE! NGOMONGNYA SAMPE BARENGAN!” goda Xaviera yang langsung dikejar oleh Lia “AWAS LO XAVIERA JEYSEN! GUE CUBIT PAHA LO SAMPE BIRU YA! GER, LO BALIK AJA KE KELAS LO.BYE!” Gerald yang melihat hal tersebut hanya bisa geleng-geleng kepala sambil tersenyum, “Lo emang beda Li.. I will never find someone like you.” ucap Gerald dalam hati. KRING! “HUH.. HUH.. HUH.. Cukup Li, gue udah capek banget! Lagian udah bel nih, pelajaran pertama kan OR, masa gue udah keringetan duluan sih, ini mah sama aja kayak menyerah sebelum peperangan..” ucap Xaveria ngos-ngosan “Huh.. huh.. emang lo doank yang capek! Siapa suruh ngeledekin gue tadi!” “Weh LI! Gue ganti baju dulu ye.. sekalian mandi bentar.. Bye!” ujar Xaviera sambil berlalu “Oke deh, kalo gue mah bajunya di doublein.. sana gih, bau atuh..” ujar Lia sambil pura-pura menutup hidungnya “Hehehhe… bye say..” Dan tinggal lah si Lia sendirian di dalam kelas soalnya teamn-teman Lia yang lain juga sudah ada yang ke lapangan dan ganti baju. “Apa bener Gerald suka ma gue? Akhh gak mungkin! Gerald kan banyak yang naksir, pinter main futsal. Sedangkan gue, udah gak cantik, gak jago MD kayak Lizia. Lizia aja yang cantiknya gak ketulungan bisa naksir sama Gerald. Huuhhh.. ribet banget sih kalo suka sama cowok idola satu sekolah…” ucap Lia sendiri “HAYOO! KETAUAN KAN KALO ELO SUKA SAMA GERALD! CIEE LIAA! UHUY.. UHUY.. PIWITT.PIWITT!” tiba-tiba Xaviera muncul seperti hantu di pagi bolong(emang ada pagi bolong? Gue aja juga gak tau.. wkwkwk) “Hee.. SEJAK KAPAN LO MUNCUL XAV? DAN SIAPA YANG BILANG KALO GUE SUKA SAMA GERALD?” teriak Lia karena kaget akan kedatangan Xaviera “ADDDAAAA DEH.. Ayo ngaku, lo suka kan sama Gerald? Lagian kayaknya Gerald suka sama elo deh…” ucap Xaviera “Gaakk kata siapa gue suka ama Gerald? Ada -ada aja lo Xav!” “Alah.. gak usah boong deh lo! Tadi lo ngomong gini kan? ‘Gerald kan banyak yang naksir, pinter main futsal. Sedangkan gue, udah gak cantik, gak jago MD kayak Lizia. Lizia aja yang cantiknya gak ketulungan bisa naksir sama Gerald. Huuhhh.. ribet banget sih kalo suka sama cowok idola satu sekolah… ‘ ” ucap Xaviera menirukan ucapan yang diucapkan Lia tadi. Karena sudah ketauan akhirnya Lia menceritakan yang sebenarnya.”Iya sih gue suka sama Gerald, tapi..” “Kenapa? Gara-gara banyak yang naksir dia? Trus si Lizia juga ikutan naksir? Keep Confident bro! I think he likes you too.. I believe it!” ucap Xaviera memberikan semangat ke Lia. “Tapi kan gue jelek, miskin, anak dari keluarga yang gak harmonis. Impossible if Gerald likes me, Xav..” ucap Lia muram “Hey! Don’t said like that! I’m sure Gerald didn’t sees about that! Gerald tuh orangnya gak pandang bulu, mau dia miskin kek, mau dia cacat kek, dia tetep baik. Gak kayak Lizia itu!” “But…” “Tik.. tok.. tik.. tok.. I will help you for this problem.. Udah yuk.. sekarang ke lapangan, Pak Daniel pasti udah nunguin kita.” ajak Xaviera “Yok..” Di lapangan.. Semenjak Lia dan Xaviera memasuki lapangan, Pak Daniel selalu melihat kearah Lia.. Tatapannya itu loh.. TAJAAMM! Lia yang sadar kalau Pak Daniel memperhatikan dia terus akhirnya dia mencoba ngobrol dengan teman-temannya yang lain. “Yakk anak-anak hari ini kita tidak ada materi, jadi hari ini kita akan bermain basket dan futsal. Yang cewek bermain futsal, yang cowok bermain basket..” ucap Pak Daniel sambil tetap memandang kearah Lia “BAIK PAKK!” teriak teman-teman Lia senang “Dan khusus Lia Angelica Christine, ikut bapak ke ruangan bapak..” ucap Pak Daniel “Ba… bbbaaaiikk pak..” ucap Lia gugup “Lo napa dipanggil Li? Lo bikin masalah apa?” tanya Xaviera “Mana gue tauu.. gue takut nih kalo si Lizia laporin yang kejadian tadi pagi ke Pak Daniel…” ucap Lia cemas “Kalo gara-gara masalah itu, harusnya yang dipanggil itu gue bukan elo! Pasti ini masalah lain.” “Who knows? Udah ya, gue ke ruangannya Pak Daniel. Bye Xav.” “Bye Lia..” Di ruangan Pak Daniel… Tok.. tok…”Permisi pak..” ucap Lia “Ya Lia silahkan masuk.” ucap Pak Daniel “Ada apa bapak memanggil saya?” tanya Lia takut-takut “Emm.. sebenarnya saya ingin memberitahu kamu sesuatu. Maaf apabila kamu kaget mendengar ini..” ucap Pak Daniel “Emmm.. bapak mau berbicara apa?” “Ibu Margareth baik-baik aja?” tanya Pak Daniel “Mama saya? Iya pak.. mama saya baik-baik saja.. ada apa bapak menanyakan mama saya?” tanya Lia bingung “Karena ini berkaitan kamu, mama kamu, dan saya.” “Bapak? Memang bapak ada apa dengan mama saya?” “Saya ini ayah kamu…” ucap Pak Daniel pelan. Namun walaupun pelan Lia masih bisa mendengarnya.. “Bohong… Bapak bohong!AYAH SAYA SUDAH MENINGGAL WAKTU SAYA KECIL!” teriak Lia histeris “Tenang Lia.. tenang.. Bapak tidak bohong, bapak memang ayah kamu dan suami dari Margaretha Diana, ibu kamu.” “Tapi.. hiks.. kenapa lo tinggalin mama dan gue waktu kami lagi kesusahan.. KENAPA?” tangis Lia pecah lagi karena dia tidak menyangka Pak Daniel adalah ayahnya sendiri. “Maaf kalau ayah ninggalin kamu waktu itu, ayah tidak berencana untuk meninggalkan kalian berdua, tapi karena faktor ekonomi, ayah dan ibu kamu berencana berpisah untuk sementara..” cerita Pak Daniel panjang lebar “Tapi lo nikah lagi kan? Gue benci! GUE BENCI!” wah kalau Lia sudah ngomong ‘gue elo’ ke orang tua, berarti dia udah kesel banget. “Ayah gak nikah nak.. ayah cuman..” “CUMAN APA! hikss..” gini nihh kalo Lia udah mewek, susah berenti! “Cuman ayah pingin hidup sendiri dulu, ibu kamu juga tau kok masalah ini. Apakah ibu kamu gak cerita tentang ini?” Mendengar hal itu, Lia menjadi diam, “Enggak..” “Sudah kuduga.. Ya sudah.. sekarang kalian tinggal dimana?”tanya Pak Daniel “Sama waktu dulu.. lo harus ketemu sama mama buat minta maaf.. Kalo mama udah maafin lo baru gue maafin lo.” “Oke.. maafin ayah ya nak…” ucap Pak Daniel sambil memeluk Lia “Sudahlah pak… sekarang aku harus balik ke lapangan buat main sama temen-temen aku..” ucap LIa “Baik… ingat Lia, jangan beritahu teman-teman mu tentang perihal ini.. termasuk Xaviera..” pinta Pak Daniel “Baik…” Di lapangan… “Gak nyangka, ternyata Pak Daniel yang selama ini guru yang paling baik ke gue ternyata bokap gue..” ucap Lia sambil melamun “HOY! ” teriak seseorang “GERALD! KAGET TAU GAK?” pekik Lia tapi sebenernya seneng juga “Makanya jangan bengong aja non!” “Hehehe.. lo ngapain disini? Bukannya lo ada pelajaaran ya?” tanya Lia “Gak ada gurunya kok, lagian abis ini gue pelajaran OR.. lo sendiri ngapain mojok?” “Gak papa, abis gue gak bisa main futsal… gak kayak Xaviera, dia mah Master of Futsal!” “Weit.. master of futsal itu gue..” ucap Gerald tidak rela “Iya deh kapten.. tapi kan Xaviera kapten futsal putri loh.. ucap Lia tidak mau kalah “Iya.. iya.. eh, mau gue ajarin?” tawar Gerald “Ajarin apa? Gue kan udah jago itung-itungan..” lemotnya Lia mulai kumat “Yee.. kok malah itung-itungan sih? Ya gue ajarin main futsal lah, soalnya lo kan kemaren udah bantuin bikin naskah drama buat kelas gue.” “Oh.. gak ah.. gue gak bisa” “Ayo! Mana tuh yang katanya Lia Angelica Chistine yang gak pantang menyerah. Masa giliran Fisika lo gak nyerah, giliran OR kayak orang kurang gizi gitu.. Ayo!” ajak Gerald sambil menarik tangan Lia “Gak! Gue gak bisa” “Ayolah.. sekali ini aja..” Pertengkaran Gerald dan Lia ini dilihat oleh Xaviera yang sedang bermain futsal “Gue yakin dia suka sama elo Li! ” ucap Xaviera pelan Ternyata bukan cuma Xaviera yang melihat kejadian itu, salah satu sahabat Lizia, Priscilla melihat kejadian tersebut dari lantai 2. “Enak aja lo Li! Gerald itu punya Lizia! Gak ada yang boleh ngambil dia dari Lizia! Mendingan gue laporin masalah ini ke Lizia, Dasar cewek kegatelan lo LI!” ucap Prisciila Sedangkan dilapangan… “Gimana? udah bisa dribble nya? Gampang kan?” ucap Gerald “Susah tau! kaki gue jadi tegang nih! Tanggung jawab lo!” “Lo mau suruh gue tanggung jawab? Oke!” ucap Gerald sambil menggendong Lia di punggungnya “GER! TURUNIN! MALU TAU !” teriak Lia, padahal sih seneng-seneg aja si Lia “Gak mau.. katanya disuruh tanggung jawab, ya udah gue tanggung jawab, gue bawa lo ke ruang UKS.” ucap Gerald sambil menggendong Lia “Huh.. up to you deh..” ucap Lia pasrah, padahal artinya sih ‘Iya, gendong terus aja Gerald!’ Di Ruang UKS… “Hem.. ahh.. Li.. Lia.. bangun Li!” ucap Gerald pelan sambil menurunkan Lia dari punggungnya “Hemm.. gue ngantuk, tinggalin gue aja Ger… hemm” yee.. nih anak malah molor! “Wkwkwk.. terus nanti wali kelas lo nyariin loh!” bujuk Gerald ”Lo bilangin deh kalo kaki gue cidera, pliss Ger..” “Oke deh.. Have a nice dream my princess…” ucap Gerald lembut tetapi Lia tidak mendengarnya karena sudah terbang ke alam mimpi. Di kelas Lizia.. “APA LO BILANG! LIA SAMA GERALD PEGANGAN TANGAN?” amuk Lizia “Iya Liz, si Geraldnya mana mau dipegang-pegang lagi sama si anak kampungan itu!” ucap Priscilla “DASAR ANAK HARAM! LIAT AJA LO LIA, GUE BIKIN HIDUP LO MAKIN SENGSARA!” teriak Lizia “Jangan-jangan Gerald putusin lo gara-gara Lia itu lagi!” celetuk salah satu sahabat Lizia, June Dulu sewaktu Lizia dan Gerald di kelas 10, mereka pernah berpacaran.. malah mereka selalu dapat predikat King and Queen nya SMA Dian Kasih mengalahkan kakak kelas mereka. Cuma sewaktu mereka di kelas 12, mereka akhirnya putus! Dan kalian tau siapa yang memutuskannya? GERALD! Hari itu juga satu sekolah geger dengan berita itu. “Jangan lo sebutin nama anak haram itu lagi! Gue mau kasih pelajaran buat tuh anak!” ucap Lizia sambil mengepalkan tangannya Di kelas Lia… “Kok Lia belom balik juga ya? Kemana tuh anak? Eh tuh ada Gerald, gue tanyain dehh.. GERALD!” teriak Xaviera “Wietss kapten! Eh gue titip ini yah bilangin ke wali kelas lo si Lia itu lagi cidera kakinya.” jelas Gerald “Kapten.. kapten.. kok Lia bisa cidera sih? bukannya dia ke ruangannya Pak Daniel?” ucap Xaviera Sebelum Gerald menjawab pertanyaan Xaviera, tiba-tiba nenek sihir ( Lizia and the gank) masuk ke kelasnya dan langsung mendatangi meja Xaviera dan Gerald berada GEBRAAKK! “HEH! ANAK HARAM ITU MANA!” teriak Lizia sambil menggebrak meja “NAMA DIA LIA! BUKAN ANAK HARAM!” bela Gerald “Ooohh… jadi gara-gara dia lo putusin gue GER? Apasih kelebihan dia? Udah miskin, anak haram!” Hampir saja Xaviera melayangkan tinjuan mautnya itu ke muka Lizia tapi sudah keburu ditahan oleh Gerald “Udah Xav, biar gue yang selesain, ini masalah gue sama Lizia, lo bilangin aja kalo kakinya Lia lagi cidera “Tapi.. dia udah keterlaluan Ger! Eh LIZ! Muke lo bagus juga kalo memar kayak gitu, mau gue tambahin lagi?” ledek Xaviera “Anak haram itu lagi cidera? BAGUS! TAU RASA TUH ORANG! MAIN NGAMBIL PACAR ORANG!” teriak Lizia “Mendingan lo ikut gue keluar deh..” ucap Gerald sambil mencekal tangan Lizia Di luar kelas… “Lo mau tau kenapa gue putusin lo waktu itu? KARENA LO TUH SOMBONG, KASAR, SUKA NGATAIN ORANG!” ucap Gerald “Gue kayak gitu gara-gara gue cinta banget sama lo Ger.. Gue masih cinta sama lo!” ucap Lizia sambil menatap Gerald “TAPI GUE UDAH GAK SUKA LAGI SAMA ELO! SEKARANG GUE SUKA SAMA LIA!” oopsss… keceplosan deh “APA? LO NGOMONG APA GER? KURANG KENCENG!” teriak Lizia “GUE SUKA SAMA LIA ANGELICA CHRISTINE! PUAS LO! SEKARANG LO BALIK KE KELAS LO DAN JANGAN PERNAH GANGGUIN LIA LAGI!” hardik Gerald “Hikss.. hikss.. ternyata lo.. lo.. hiks.. suka sama anak haram itu!” ucap Lizia sambil nangis PLAKK! Gerald menampar muka Lizia “LO KETERLALUAN LIZ!” “Ger… lo.. lo.. nampar gue? LO NAMPAR GUE?” teriak Lizia sambil memegang pipinya Tetapi Gerald sudah pergi.. Banyak teman-teman yang melihat kejadian itu hanya bisa diam, ‘GERALD MENAMPAR LIZIA’ itulah yang ada dipikiran mereka Di UKS… “Huaammm… sekarang pelajaran siapa ya? Emmm.. Pak Jeremy! Waduh… nanti gue ketinggalan deh buat pelajaran Fisika.. ADOW! kaki gue masih sakit” ucap Lia “‘Lia, lo gak papa?” ucap seseorang “Heee? siapa lo?” ucap Lia lemot “Iniloh, Gerald. Mau gue bantu buat jalan ke kelas lo?” ucap Gerald “Gak apa-apa, gue bisa kok jalan sendiri, aduh!” “Tuh.. makanya kalo dibilangin jangan bandel, sini.’ ucap Gerald sambil merangkulkan tangan Lia ke pundaknya Di kelas… Tok.. tok..”Permisi pak..” ucap Gerald Satu kelas langsung sibuk ber “EHEM!’ an. “Yakkk silahkan masuk… Kaki kamu kenapa Lia?” tanya Pak Jeremy “Ini pak.. tadi pas OR kaki saya keram, makanya tadi saya ke UKS buat diurut..” jawab Lia “Kamu diurut sama siapa? Bu Nita kan sedang ke luar kota..” ‘Anu pak.. sama Gerald..” jawab Lia malu-malu “Wahh… kalian serasi sekali, terima kasih ya Gerald. Malah kamu udah mau repot-repot bopoh Lia sampe ke sini.” goda Pak Jeremy “CIEEE! GERALD, TEMBAK LIA AJA!” teriak teman-teman Lia “Shhtttt… Geraldd, tembak Lia aja sebelum ada yang ambil” aduh Pak Jeremy! “Apasih pak? Gerald cuman bantu Lia juga kok.” alasan Gerald “Sudah Ger.. tembak sekarang aja! Lagian biar otak anak-anak fresh dulu nih!” “Emmm.. oke deh.” jawab Gerald yang langsung ditatap Lia “Maksud lo apa Ger? Lo main-main doank kan?” ucap Lia “Gak.. gue gak main-main.. LIA ANGELICA CHRISTINE, MAUKAH KAU MENJADI BELAHAN HATI DARI PANGERAN GERALD KEVIN PRATOMO?” ucap Gerald ‘Nih orang udah sarap kali?” pikir Lia “TERIMA!TERIMA!TERIMA!” teriak teman-teman Lia “Lo aneh ya Ger… oke deh.. gue mau jadi pacar lo!” ucap Lia malu-malu “YAKIN LO? GUE GAK SALAH DENGER KAN?” pekik Gerald tidak percaya “Gak..” “THANKS HONEEYYY!” CUP.. ternyata Gerlad mencium bibir munyil Lia “OHHH.. SO CWETT! CIEE LIAAA! UHUY! PIWIT!” teriak satu kelas Lia yang baru sadar 1 detik setelah first kiss dia hanya bisa senyum-senyum sendiri “Ger.. kok lo cium gue depan temen-temen gue terus depan Pak Jeremy?” tanya Lia “Gak papa kok Lia, bapak seneng melihatnya.. asal kalian tidak melakukan hal yang lebih jauh lagi…” ucap Pak Jeremy “Hehehe.. sori honeyy, pangeran balik ke kelas ddulu ya.. bye..” CUP.. untuk yang kedua kalinya Gerald mencium Lia Setelah pelajaran Fisika selesai… “Congrats ya Li.. Semoga langgeng ya sama Gerald…” ucap Xaviera “Ahh lo sama aja kayak temen-temen yang lain…” ucap Lia Memang, semenjak Lia balik ke tempat duduknya, teman-temannya langsung menghampiri mejanya dan memberi salam kepada Lia. “Gue yakin kalo Gerald itu suka sama elo! Aduhh tadi so sweet banget.. ! Lia dicium sama Gerald” ucap Xaviera “SIAPA YANG DICIUM SAMA GERALD?!” teriak seseorang “Xav.. Liz.. Lizia ada disini..” ucap Lia ketakutan “Tenang Li.. lo bakal aman kali ini!” ucap Xaviera “JAWAB! SIAPA YANG DICIUM SAMA GERALD?” bentak Lizia “LIA! EMANG NAPA?” nyolot Xaviera “APA!” “NAPA? GAK SUKA?OH YA, SEKARANG GERALD UDAH MILIK LIA, BUKAN ELO LAGI!” ledek Xaviera “JADI? KAPAN GERALD NEMBAK ANAK HARAM INI!” “Tadi.. DAN GUE GAK AKAN BIARIN LO NYAKITIN PACAR GUE LAGI!” teriak seseorang “GERALD? TAPI… kenapa lo suka sama Lia? Kenapa?” ucap Lizia sedih “Karena dia itu beda banget sama elo, dia gak manja, pokoknya gak bisa dijelaskan dengan kata-kata.” jelas Gerald “Tapi GUE MASIH CINTA SAMA ELO GERALD!” histeris Lizia “Tapi gue cinta sama Lia, gimana?” ucap Gerald sambil merangkul Lia “GAKK! GAK BOLEH!” teriak Lizia histeris sambil berlari keluar dari kelas Lia Pulang sekolah… ” Li… mau pulang bareng gue gak?” tawar Xaviera ketika sedang memasukkan bukunya kedalam tas “Gak deh… gue bisa kok naik bis.” jawab Lia Sedangkan dirumah Lia… Tok… tok…”Permisi Bu Margareth” ucap seseorang “IYA.. TUNGGU SEBENTAR” teriak mamanya Lia Kreekkkk… duduudududungces! (apaan sih, gaje) “KAMU?” pekik mama Lia tidak percaya Back to Lia’s school… “Udah ya Xav.. gue cabut duluan” ucap Lia sambil beranjak pergi “Oke… hati-hati ya.. Watch out from Lizia’s gank” perintah Xaviera “Iya..” Di gerbang sekolah… BRUMMM… BRUMM! “HONEY LIA, MAU GAK PULANG BARENG AKU?” ucap seseorang “Gerald? Gak deh, gue bisa kok pulang naik bis.” ucap Lia “Heyy.. kamu tau gak sih honey, kalo akhir-akhir ini tuh banyak kasus pemerkosaan di dalam bis?” ucap Gerald seperti pak guru “Iya… aku tahu kok, tapi kan rumah aku tinggal naik bis satu kali, nyampe deh..” ucap Lia tak kalah lebarnya “Nanti kalo kamu kenapa-kenapa di bis sana siapa yang bisa nolongin, udah aku anterin aja, biar aman plus nyampe rumah langsung didepannya. Pasti kalo kamu naik bis, dituruninnya didepan gang rumah kamu doank kan?” tanya Gerald sambil menarik tangan Lia untuk naik ke motor sportnya “Apaan sih kamu… Aku kan bukan anak kecil!” ucap Lia marah-marah padahal dalam hati sih mau! “Udah… kamu tinggal naik aja kok ribut amet sih.. Kalo gak mau mendingan kita disini terus sampe malem, gimana?” jailnya Gerlad mulai kambuh “Enak aja! Besok kan ada ulangan Akuntasi, aku mau belajar tau!” “Makanya, kalo mau cepet pulang ke rumah, naik ke motorku!” “Iya deh… tapi jangan ngebut ya…” “Iya sayangku..” ucap Gerald sambil menyalakan kembali motornya. Di perjalanan… “WE DON’T NEED YOUR MONEY.. MONEY.. MONEY.. WE DON’T NEED YOUR MONEY.. MONEY.. MONEY..” nyanyi Gerald “Kok kamu nyanyi gituan sih Ger? Iya.. aku emang gak punya uang… sori ya..” ucap Lia “Ya ampun honey.. aku nyanyi kayak gitu buat si Manchester City..” jelas Gerald “Manchester City? Kayaknya itu klub bola kan?” ucap Lia sambil mikir-mikir “IYA! KOK KAMU TAU SIH HONEY? KAMU SUKA NONTON BOLA YA TERNYATA? CIEE LIA…” goda Gerald “ENAK AJA! Aku tau itu dari Xaviera tau! Dia kan suka nonton bola.. kamu tau kan kalo klub kesukaan dia tuh Everton.” jelas Lia panjang lebar. “Ooo… ah.. kalo Xaviera mah gak usah ditanyain lagi! Dia mah udah fans fanatiknya Everton! Kayak aku donk, FANS ARSENAL! ONCE A GOONER ALWAYS A GOONER” “Iya.. iya.. pertanyaan aku belom dijawab loh.. Kenapa kamu nyanyiin lagu Jessie J yang Price Tag?” tanya Lia “Lah tadi kan aku bilang buat Manchester City, soalnya dia ngambil pemain Arsenal banyak banget! Contohnya aja si Samir Nasri! ucap Gerald yang lebih mirip marah-marah “Ooo.. tapi kamu ngomongnya gak usah marah-marah gitu donk… Jadi, kayak kamu itu ngebayangin aku itu kayak Manchester City..” ucap Lia “Sori deh say.. Ya kamu tau lah… kalo aku ngefans banget sama Arsenal..” (sama donk Ger, Admin juga ngefans banget sama ARSENAL!) “Iya… eh Ger, belok kiri deh.. trus kira-kira 100 meter lagi itu rumahku.” jelas Lia “Oke honey..” Selama di perjalanan Gerald dan Lia tidak henti-hentinya ketawa-ketiwi, yah kayak pasangan baru gitu.. tapi setelah Lia sampai dirumah… DUDUDUUDDUKKKCES! “PAK DANIEL?!” pekik Lia tak percaya “Pak Daniel? Kok bisa ada disini?” tanya Gerald tak kalah terkejutnya “Ayo nak… kamu masuk dulu ada yang mau ayah bicarakan dengan kamu dan mama kamu.” ucap Pak Daniel “Loh.. loh.. kok Pak Daniel manggil kamu ‘nak’ sih? tanya Gerald bingung “Udah.. Ger… mendingan kamu pulang deh” CUP! Lia mencium pipi Gerald.Gerald langsung deh salting.. “Iy.. iiya deh say… aku pulang dulu! DAH!” ucap Gerald sambil men-starter motor sportnya ‘Lucu banget sih kamu Ger.. ‘ ucap Lia dalam hati Di dalam rumah Lia… “Ma.. mama gak papa kan?” tanya Lia pada mamanya “Gak kok Lia.. ternyata kamu muridnya Pak Daniel ya?” tanya mama Lia “Iya ma..” jawab Lia “Kamu tau kalau kamu anaknya Pak Daniel?” ucap mama Lia hati-hati “Tau kok, tadi pas pelajaran OR aku dipanggil Pak Daniel buat ngomongin ini..” ucap Lia santai “Fiuhh… baguslah..” ucap mama Lia lega “OKE! SEKARANG AYAH AKAN MENEPATI JANJI AYAH!” ucap Pak Daniel Tiba-tiba “Janji? Kamu mau ngapain Jer?” tanya mama Lia “MARGARETH FRANSISCA… MAAFKAN KARENA SUAMIMU INI MENINGGALKAN KAMU SERTA ANAK KITA… MAUKAH KAMU MENERIMA PERMINTAAN MAAF KU?” cieee Pak Daniel.. cuit.. cuit (sayangnya bukan disekolah sih!) ” Lia? Gimana?” tanya mama Lia kepada Lia “Loh kok malah nanya aku ma? Mama donk yang jawab..” ucap Lia bingung “Bukaann.. maksud mama, kalau mama maafin ayahmu ini, kamu marah gak sama mama?” “Tergantung.. mama maafin Pak Jeremy atau enggak.Kalo mama gak maafin, Lia juga gak bakal maafin dia..” “Ya sudah.. baiklah Daniel… aku memaafkan kamu..” ucap mama Lia Pak Daniel langsung memeluk mama Lia. Lia yang melihat hal itu hanya bisa senyum, dia senang karena dia bisa bertemu dengan ayahnya kembali.. “Lia.. sini.. masa kamu gak mau pelukan sama ayah kamu sendiri?” ucap mama Lia “Iya…” HUP… akhirnya Lia bisa berbaikan dengan ayahnya sendiri “Ayah kangen dengan kamu nak…” ucap Pak Daniel sambil mempererat pelukannya “Aku juga… ayah..” ucap Lia sambil berlinang air mata “Akhirnya kamu memanggil aku dengan sebutan ‘ayah’ ” ucap papa Lia “Oh iya.. bagaimana kalau besok kita pindah ke rumah aku?” tanya papa Lia setelah selesai berpelukan dengan Lia “Tapi?” ucap mama Lia “Sudah.. lumayan lah dengan gajiku yang dari sekolah Dian Kasih, sebulan sebelas juta..” ucap papa Lia “SEBELAS JUTA?” pekik mama Lia tidak percaya “iya.. lagian nanti Lia bisa pergi ke sekolah bareng aku pake mobil Alphard aku…” ucap papa Lia “Tapi.. aduh pa.. Lia bener-bener seneng deh hari ini..” ucap Lia girang “Tak apa-apa Lia.. ini juga untuk menebus kesalahan papa karena meninggalkan kalian lebih dari 10 tahun..” ucap papa Lia “Thanks pa.” ucap Lia “Iya… oh iya, hari ini aku tidur disini dulu ya…” ucap papa Lia “Tapi kamar kami cuman ada satu loohh, trus gak ada AC kayak dirumah papa…” ucap Lia “Gak apa-apa, papa kan mau berkumpul dengan keluarga ini dulu.. tunggu sebentar ya.. papa telepon pembantu dirumah papa dulu kalau papa mau nginep di rumah isteriku yang cantik ini..” goda papa Lia “Ahh.. papa bisa aja..” ucap mama Lia malu-malu… Selagi papa Lia menelefon, Lia dan mamanya hanya bisa senyam-senyum Setelah selesai telefon.. “Oke… pa.. ma.. aku mandi dulu ya.. sekalian abis mandi aku mau belajar dulu buat ulangan besok..” ucap Lia sambil jalan menuju kamar mandi “Memang besok kamu ulangan apa nak?” tanya mama Lia “Sebenernya sih bukan besok tapi minggu depan.. aku mau belajar aja supaya aku bisa nge-review semua pelajaran yang aku dapat hari ini.” ucap Lia “Ooo..” “Lia memang menurunkan semuanya dari kamu Margareth..” ucap papa Lia setelah Lia tidak ada “Yahh begitulah.. memang dia menurunkan apa saja?” “Pintar, suka kerja keras, keras kepala, feminin..” ucap papa Lia sambil tersenyum “Haha.. kalo yang keras kepala itu kamu kali Jer…” ucap mama Lia sambil tertawa Maka hari ini adalah hari terbaik dalam hidup Lia “Terima kasih Tuhan.. karena Engkau telah memberikan hari ini… Hari ini adalah hari terbaik dalam hidup aku” doa Lia Keesokan harinya… “Weitss.. Lia yo mamen! Tumben lo dateng pagi? biasanya lo dateng sekitar jam 6 an” ucap seseorang “Eh Xaviera.. sini deh.. gue mau cerita sesuatu..” ucap Lia sambil menarik tangan Xaviera agar duduk disebelahnya “Napa lo Li? Kok tiba-tiba lo seneg sih? Biasanya pagi-pagi udah lesu.. ohh.. pasti gara-gara Gerald ya? CIEE LIA!” “Idiihh… bukan itu Xaviera kusayang! AKU UDAH KETEMU PAPA AKU!” teriak Lia kegirangan “PAPA? SIAPA LI? KASIH TAU LI!” teriak Xaviera (aduh.. nih orang berdua, pagi-pagi udah teriak.. -_-” ) “PAK DANIEL! TRUS HARI INI GUE UDAH PINDAH KE RUMAHNYA.. GILA! RUMAHNYA GEDE BANGET BOO!” teriak Lia (lagi) “APA? JADI PAS KEMAREN, LO DIPANGGIL SAMA PAK DANIEL ITU, GARA-GARA ITU?” teriak Xaviera (lagi, udah donk.. jangan teriak lagi.. kuping admin pusing nih) “IYA!” “PANTESAN TADI PAGI GUE NGELIAT ORANG YANG MIRIP KAYAK ELO NAIK MOBIL ALPHARD, EH TAU-TAU BENERAN ELO! CIEE LIA YANG KAYA! ATUT KAKAK!” “APAAN SIH LO XAV! btw, kok Lizia and the gank gak kesini ya? biasanya mereka paling suka gangguin gue..” Mendengar pertanyaan Lia muka Xaviera berubah jadi muram… “Xav.. lo gak apa-apa kan? kok tiba-tiba muka lo muram sih? ” tanya Lia bingung “Kecelakaan…” ucap Xaviera pelan.. “Apa? Lo ngomong kecelakaan kan? Siapa yang kecelakaan?” Aduh Lia! Kalo lemot itu kira-kira donk! “Lizia … Lizia.. kecelakaan..” ucap Xaviera pelan “APA?! LO DAPET BERITA GITUAN DARI MANA XAV! LO NGIBUL YA? DON’ T LIE TO ME XAV!” teriak Lia tidak percaya” “Guee… guee.. ngeliat langsung kejadiannya…” ucap Xaviera.. sepertinya dia sudah mau menangis… “APA! GAK.. GAK MUNGKIN!” teriak Lia histeris “Gue.. belom sempet minta maaf sama dia LI!” akhirnya tangis Xaviera pecah. Mungkin kalian bingung kenapa Xaviera yang kuat itu bisa menangis gara-gara kecelakaan yang dialamu ‘musuhnya’ ini.Dulu, sewaktu Lizia dan Xaviera dikelas 1 SMP, mereka adalah sahabat baik.. pokoknya, kalo disitu ada Lizia pasti ada Xaviera begitu pula sebaliknya. Tapi karena ada satu ‘masalah’ kecil, kedua sahabat ini pun akhirnya bermusuhan.. Tapi walaupun Lizia itu musuhnya, tapi Xaviera ingat bahwa Lizia dulu juga pernah menjadi sahabat terbaiknya… “DIA BELOM MENINGGAL KAN XAV?” tanya LIa “UDAH! DIA MENINGGAL LANGSUNG DI TEMPAT KEJADIAN.. GUEE.. GUEE.. HIKSS..” teriak Xaviera histeris “APA? GAKK.. GAK MUNGKIN..” “LIZIA KALAP! DIA GAK TERIMA LO JADIAN MA GERALD! KEMAREN DIA HAMPIR AJA BUNUH GUE KALO PAK JEREMY GAK DATENG BUAT NYELAMETIN GUE LI!” histeris Xaviera “Soo.. so.. rii.. sori Xav.. gara-gara gue elo jadi kena masalah sampe segini beratnya… padahal dulu lo sama Lizia sahabatan..” sesal Lia Hiks.. hiks…”Gak apa-apa Li, oh iya, besok Lizia mau didoakan dulu di Gereja Immanuel, abis itu baru dikuburin.” jelas Xaviera setelah tangisnya mereda. “Ohh… besok hari Sabtu kan? Gue jemput lo gimana Xav?” tawar Lia “Boleh, kayaknya gue juga masih tekanan batin nih gara-gara Lizia tiba-tiba udah gak ada..” “I can feel it Xav…” Jadilah pada hari itu semua yan ada disekolah Dian Kasih turut berdukacita karena kepergian salah satu temannya.. “Pa… besok Lia mau ke ke Gereja Immanuel dulu ya.. mau ikut mendoakan Lizia” ucap Lia kepada ayahnya ketika sampai dimobil “Iya.. papa juga sedih nih Li.. Pak Kepala sekolah aja langsung syok begitu mendengar berita dukacita ini… Oh iya.. kamu gak ikut Xaviera aja?” tamya papa Lia “JUstru dia yang mau ikut Lia pa.. soalnya dia masih perlu temen buat ngobrol.. tadi disekolah, Xaviera itu diem banget…” “Namanya juga ditinggalin temen lamanya..” Keesokan harinya Semua orang telah berkumpul di Gereja Immanuel… banyak diantara mereka yang merupakan rekan-rekan dari ayah Lizia. “Kami turut berdukacita atas meninggalnya anak bapak ya.” ucap salah satu teman ayahnya Lizia “…” “Mungkin dia masih belum bisa menerima kepergian dari anaknya..” ucap temanya yang lain.. 1 jam kemudian… “Semoga kau bahagia di sorga Lizia Angel…” ucap Xaviera ketika tubuh Lizia yang sudah dikubur “Sabar ya Xav… gue yakin Tuhan pastin ngedenger doa lo kok.” hibur Lia “Semoga…” 2 tahun kemudian… “LIAA! GUE DITERIMA DI UNIVERSITAS SI BERLIN!” teriak seseorang ditelepon “Aduh Xav.. kuping gue bisa budek nih kalo lo teriak-teriak.. Congrats ya… tapi..” ucap Lia “Apa Li?” tanya Xaviera “Kita udah gak bisa ketemuan lagi donk…” “Emang lo diterima di Universitas apa Li?” “University of London…” “Yee… dikirain gue lo diterima di universitas di Zimbabwe, tau-tau di London.” “Ngaco lo!” “Wkwkwk… lagian, London sama Berlin kan deket… Lia ku sayangg..” “Hehehe.. iya juga ya… ternyata lo bisa juga diterima di universitas disana Xav! Dikirain gue lo cuman jago main bola doank.” “Yee -_-” emang lo kira bidang gue cuman disitu! GUE TUH JAGO MASAK JUGA TAU!” ucap Xaviera sewot “MASAK? HUAHAHAHAHHAHAA! gak nyangka, Xaviera yang tomboy ternyata bisa masak, jangan-jangan lo masaknya nanti kegosongan lagi! hahahah..” “Sialan lo! Liat aja, kalo nanti gue ke London, gue kasih tunjuk masakan gue ke elo! Gue jamin lo bakal ketagihan!” ucap Xaviera tak mau kalah.. “Iya… iya… ATUT KAKAK!” “Btw, lo ikut jurusan apa nanti? Jangan-jangan ikut jurusan menjadi cleaning service lagi.. wkwkwk..” sekarang gantian Xaviera yang meledek “MUKE LO PEYANG! GUE TUH DAPET BEASISWA BUAT IKUT JURUSAN KEDOKTERAN!clenaing service.. cleaning service.. LO AJA SANA!” bentak Lia “Wetss… keep calm bro.. gue kan cuman bercanda lagian gue ngeledek lo tadi tuh biar kita impas! Btw, kalo gue sakit gue ke London biar diperiksa sama Dokter Lia Angelica Christine.. eh, jangan selingkuh lo disana!” “Idiiihhhh! Siapa yang mau selingkuh coba? Wong Gerald aja ikut ke London kok.. iya gak sayang?” ucap Lia terhadap seseorang “Iya…”jawab Gerald “Loh… dari tadi Gerald ada disitu? ” “Iya, dia ke London tuh buat ikut masuk ke klub sepakbola Arsenal… kemaren soalnya dia dikirim e-mail sama kepala scout di Arsenal.” “GILAAAA! ENAK BANGETTTTT! GUE JUGA MAU DONK IKUT MASUK, TAPI DI KLUB EVERTON..” “SIAPA SURUH MAU JADI CHEF… :P ” ledek Gerald “GERAALLLLLLLLLLDDDDDD! BIARIN AJA! abis gue tamatin kuliah gue yang di Berlin, gue mau nganjurin pekerjaan ke Everton biar gue jadi chef disana.” ucap Xaviera “MIMPI!” “ELO TUH YANG MIMPI!” “SHUUUTTT! KOK MALAH KALIAN SIH YANG BERANTEM? UDAH! NANTI PULSA GUE ABIS NIH!” teriak Lia “Pacar lo tuh yang rese!” “Sahabat lo tuh yang rese!” “STOOOPPP! Xav, lo berangkat ke Berlin kapan?” tanya Lia “Sekitar 2 hari lagi… kalo elo, kapan elo sama Gerlad berangkat ke London?” tanya Xaviera “Berarti kita sama donk perginya, gue sama Gerald juga berangkatnya dua hari lagi, emang lo di bandara mana? Kalo gue sama Gerald di bandara Soekarno-Hatta.” “LIAA! EMANG LO KIRA GUE TINGGAL DIMANA SIH! KALO LEMOT JANGAN SEKARANG KEK LI! GEREGETAN GUE SAMA ELO! YA GUE JUGA DI BANDARA ITU LAGI!” Xaviera marah sodara-sodara.. “Oooo.. berangkatnya jam berapa Xav?” “Jam 4 sore, kalo lo?” “Sama.. kok bisa samaan sih kita?” “Jodoh kali” asbun (asal bunyi) Xaviera “ENAK AJA LO!” “Tau deh yang udah ada yang punya..” ledek Xaviera “Apaan sih lo Xav, gimana kalo lusa kita berangkat bareng-bareng, lo pake mobil gue aja..” tawar Lia “Okee.. eh, gue mau ngepack-in barang-barang gue dulu ye… bye-bye honeyy..” ucap Xaviera “Gila lo, gimana lo bisa tinggal di Jerman kalo lo masih males gitu? Xaviera.. Xaviera…” “Hehehe.. udah ya.. bye..” TUUUTTTT… TUUUUUTTTT… TUUUUTTT.. 2 hari kemudian, di Bandara Soekarno-Hatta… “Woooooooooooooooooooooooooooowwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwww!” ucap Lia norak “Norak lo Li! Kayak gak pernah ke bandara aja lo!” ledek Xaviera “EMANG!” ucap Lia marah.. “Udah.. udah.. kalian berdua ini kayak anjing sama kucing aja dari kemaren, sebentar lagi pesawatnya dateng.” ucap Gerald menengahi “PERHATIAN.. PERHATIAN.. PESAWAT UNTUK MENUJU KE BERLIN DAN LONDON SEBENTAR LAGI AKAN MENDARAT, DIMOHON AGAR SELURUH PENUMPANG MENUNGGU 10 MENIT LAGI” Pengumuman dari Bandara Soekarno-Hatta “Tuh, tinggal 10 menit lagi, siapin tiketnya.. nah ini dia…” ucap Lia sambil menorek-ngorek tas selempangnya “Yess.. ketemu” ucap Gerald dan Xaviera bersamaan “Baguslah.. hiks… kita berpisah Xav…” ucap Lia sambil berlinang air mata “Iya… tapi kita masih bisa kirim-kirim e-mail kan?” ucao Xaviera menghibur “Bisa.. hiks.. tapi, kapan-kapan lo ke London kek buat ngunjungin kita…” “Oke.. gimana pas liburan Natal?” tawar Xaviera “Oke… Natal pas di Inggris? Seperti mimpi jadi kenyataan!Eh Xav.. kalo lo nanti ke London, gue bakal ajak lo ke kota Liverpool ya..” “Liverpool? ASIIKK! GUE BISA NONTON EVERTON DISANA!” “-_-” ” “PERHATIAN-PERHATIAN PESAWAT UNTUK KE BERLIN DAN LONDON SUDAH DATANG HARAP PARA PENUMPANG LANGSUNG MENUJU PESAWAT MASING-MASING” pengumuman dari Bandara Soekarno-Hatta “Tuh pesawatnya udah dateng..” ucap Gerald “YUk Li…” ajak Xaviera Di tempat landing pesawat… “Da.. da.. sahabatku tersayang… semoga nanti kau berhasil menamatkan kuliahmu di Berlin…” ucap Lia sambil memeluk Xaviera “Bye… lo sahabat gue dan akan terus menjadi sahabat gue” secara tidak sadar Xaviera menangis “Udah… jangan nangis lah Xav, kita kan masih bisa ketemuan lagi pas Natal-an…” ‘Iya.. Dan elo Ger, titip sahabat gue ya.. trus JADI PEMAIN ARSENAL YA!” ucap Xaviera ke Gerald “Sip bro… lo juga, jaga kelakuan lo disana.. jangan kayak waktu SMA, nonjok-nonjok mulu..” ucap Gerald “Apaan sih lo… iya.. eh kalo udah terkenal jangan lupain gue Ger…” “Sip.. eh, gue sama Lia mau masuk ke pesawat ya… Take care Xav…” ucap Gerald sambil berjabatan tangan dengan Xaviera “SIP BOSS! KALIAN TAKE CARE JUGA YA…” ucap Xaviera sambil bergegas ke pesawatnya Dan itulah akhir dari mereka masing-masing, nanti Xaviera akan menjadi chef terkenal di Jerman, Lia menjadi dokter tulang di salah satu rumah sakit terkenal di London, dan Gerald menjadi pemain sepakbola di Arsenal dan menjadi incaran diklub-klub sepakbola lainnya, tapi karena Gerald dari kecil sudah nge-fans dengan Arsenal dia bertekad tidak akan pindah ke klub lain…

Geen opmerkings nie:

Plaas 'n opmerking